WHO mengesahkan China bebas malaria selepas 70 tahun

Pada hari Rabu, Pertubuhan Kesihatan Sedunia mengisytiharkan Malaria China bebas. Ketua WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, menawarkan sijil dan mengucapkan tahniah kepada negara itu dalam siaran akhbar.

Tedros mengatakan bahawa itu adalah kerja keras dan tindakan yang berterusan yang memberikan hasilnya setelah tujuh puluh tahun. Dia menyatakan bahawa China bergabung dengan beberapa negara di dunia yang memungkinkan masa depan bebas malaria dapat dilaksanakan.

Terutama, pada tahun 1940-an, China biasa mendaftarkan sekitar 30 juta kes setiap tahun dengan jangkitan malaria. Namun, sudah lebih dari empat tahun terdapat satu kes baru di negara ini. Jadi sekarang, China menjadi negara ke-40 di seluruh dunia yang mendapat sijil dari WHO yang berpusat di Geneva.

Menariknya, negara-negara terbaru sebelum China untuk mencapai fiat adalah El Salvador (2021), Argentina, dan Algeria (2019), Paraguay dan Uzbekistan (2018). Terutama, ada senarai negara lain di mana malaria tidak pernah wujud atau hilang tanpa banyak usaha. Berita itu muncul di tengah pandemi coronavirus global.

Dalam catatan lebih dari tiga dekad, China menjadi negara pertama yang dianugerahkan sijil bebas malaria oleh wilayah Pasifik Barat WHO. Tiga negara lain termasuk Singapura pada tahun 1982, Australia pada tahun 1981 dan Brunei pada tahun 1987.

Beijing mula memerangi tempat-tempat penyebaran malaria pada tahun 1950-an. Menurut WHO, negara ini menggunakan ubat pencegahan malaria untuk mengurangi penyebaran virus. Negara ini juga berusaha untuk mengurangkan tempat pembiakan nyamuk. Ia menyemburkan racun serangga di rumah dan tempat lain untuk mencegahnya.

Untuk mencari rawatan malaria baru, China memperkenalkan program ilmiah pada tahun 1967. Kemudian, pada tahun 1970-an, artemisinin ditemui. Ini adalah sebatian utama yang digunakan dalam membuat ACT (terapi kombinasi berasaskan artemisinin). Ia adalah ubat yang paling berkesan untuk rawatan virus malaria.

Dapat dilihat bahawa saintis China Tu Youyou berada di belakang penemuan ubat anti-malaria. Ia menyelamatkan berjuta-juta nyawa dan berubah menjadi penukar permainan untuk mengubati malaria dengan berkesan. Ini adalah kejayaan yang memenangi Hadiah Nobelnya dalam bidang perubatan atau fisiologi pada tahun 2015.

Isikan borang
dan sertai revolusi kewangan!