Tinta CATL China berurusan dengan Tesla

Syarikat terkemuka di China, CATL (Contemporary Amperex Technology Ltd), yang terkenal dengan pembuatan bateri lithium-ion automotif, menandatangani perjanjian selama empat tahun dengan Tesla untuk membekalkan bateri. Ia berlaku setelah ditandatangani kontrak dua tahun pada tahun 2020.

Perjanjian tersebut akan berkuatkuasa mulai Januari 2022 sesuai perjanjian yang diungkapkan oleh CATL dalam pemfailan sahamnya. Walau bagaimanapun, ia akan berterusan sehingga Disember 2025. Walau bagaimanapun, syarikat itu tidak pasti mengenai kesan kerangka kerja pada prestasi kerana ia akan diputuskan ketika Tesla meminta bekalan. Oleh itu, jumlah jilid masih belum diputuskan.

Dalam satu kenyataan, CATL mengatakan bahawa perjanjian oleh Tesla menandakan kualiti produk, kemampuan pengeluaran dan pengakuan pembuatan. Syarikat percaya bahawa ia akan mengeratkan hubungan dan kerjasama dengan Tesla.

Terutama, syarikat menandatangani perjanjian tidak mengikat untuk dibekalkan pada Februari 2020. Ia berkuat kuasa dari Julai 2020 hingga Jun 2022.

Menariknya, pada tahun 2020, CATL memperoleh hasil sebanyak 50.32 bilion yuan. Ini adalah lonjakan 9,9 persen dari tahun ke tahun (sekitar USD 7,8 miliar). Begitu juga, penjualan bateri lithium-ion meningkat 14.36 peratus dari tahun ke tahun. Sekarang, jumlah kapasiti berjumlah 46.84GWh. Laporan tahunan yang diajukan oleh Bursa Saham Shenzhen menunjukkannya.

Pengilang kereta elektrik Tesla membina kilang luar negara pertamanya di Shanghai pada awal tahun 2020.

Sesuai dengan pengatur pasaran China, dapat dilihat bahawa Tesla akan menarik balik China yang mengimport atau membuat kereta Model Y dan Model 3 mulai Sabtu. Ini kerana ada beberapa masalah dengan sistem kawalan pelayaran mereka.

Isikan borang
dan sertai revolusi kewangan!