General Motors memperluas studio reka bentuk di China

Pada masa pengembangannya, General Motors yang terkenal di dunia mencapai satu lagi kejayaan dengan membuat studio reka bentuk di China pada hari Isnin. Syarikat itu tidak lagi akan merancang kenderaan petrol. Sebagai gantinya, ia akan menawarkan semua perkhidmatannya untuk membangunkan kereta yang bersambung dan elektrik.

Inisiatif ini muncul ketika raksasa automobil terbesar AS memutuskan untuk memutuskan hubungan dengan pembuatan kenderaan diesel dan petrol dari tahun 2035. Lebih-lebih lagi, untuk sampai ke sana, ia berusaha untuk masuk ke China dan untuk mencapainya, penting untuk mengurangkan teknologi kuno. Oleh itu, dengan tujuan untuk membuat pijakan yang kuat, pembuat kereta menganggapnya penting.

Lebih-lebih lagi, GM memiliki cita-cita untuk melampirkan model pendapatan berulang, dan tidak ada tempat yang lebih baik daripada China untuk menyediakan perisian dan perkhidmatannya setelah produk awalnya diperkenalkan di pasar.

Perkhidmatan pertukaran dan kenderaan elektrik adalah dua komponen pertumbuhan yang paling penting yang dilihat GM untuk menjadikan kekayaannya lebih besar. Menariknya, GM telah menyatakan bahawa ia akan membuat satu juta penjualan tahunan menjelang 2025 di AS dan China.

Pada bulan sebelumnya, syarikat itu mengatakan akan mengeluarkan 35 juta dolar AS pada tahun 2025 untuk kenderaan elektrik autonomi. Ini akan meningkat 75 peratus sejak Mac 2020, sebelum dampak mematikan koronavirus pada industri ini.

Terutama, GM menjual keretanya di China dengan dua usaha sama serantau yang dimiliki oleh SAIC Motors. Ia menjual sekitar 170,000 kenderaan elektrik di China pada tahun 2020. Ini jauh lebih banyak daripada pada tahun 2019 (50,000).

Isikan borang
dan sertai revolusi kewangan!